Bagaimana Jika Facebook Terpaksa Menjual Instagram dan WhatsApp?

By Chelba Polanda 12 Des 2020, 12:42:46 WIB Bisnis
Bagaimana Jika Facebook Terpaksa Menjual Instagram dan WhatsApp?

Kabarbawah.com - Didukung oleh jaksa agung dari 48 negara bagian dan distrik Amerika Serikat, Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) pada Rabu menyatakan bahwa perusahaan media sosial Facebook telah menyalahgunakan pilihan konsumen dan privasi data pengguna dengan praktik bisnisnya yang tidak adil. Hal yang menjadi konflik adalah pertanyaan seputar motivasi raksasa teknologi itu membeli platform berbagi foto Instagram pada 2012 dan aplikasi pesan instan WhatsApp pada 2014.

FTC berargumen bahwa Facebook mengakuisisi dua aplikasi tersebut dalam upaya mempertahankan dominasi pasarnya. Oleh karena itu, Instagram dan WhatsApp harus dipecah dari Facebook.

Kehilangan Instagram dan WhatsApp akan menimbulkan pertanyaan serius tentang kelangsungan hidup Facebook dalam jangka panjang. Kedua aplikasi populer itu dimaksudkan untuk memainkan peran penting di masa depan Facebook, yang penggunaannya terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Lainnya :

Menantang Facebook di depan pengadilan federal akan menjadi upaya yang serius, terutama mengingat regulator meninjau kesepakatan pada saat akuisisi dan mengizinkan Facebook untuk melakukannya. Namun langkah tersebut bukannya tanpa preseden, dan para ahli percaya bahwa tuntutan hukum tersebut masih relevan.

Facebook bukan pertama yang dipaksa menjual afiliasi

Facebook mungkin saja bisa dibongkar, seperti perusahaan telekomunikasi AS AT&T pada awal 1980-an, kata Jaksa Agung Carolina Utara Josh Stein, salah satu jaksa agung yang terlibat dalam penyelidikan, dalam sebuah pernyataan.

Didirikan pada akhir abad ke-19, AT&T (American Telephone & Telegraph Company) berkembang selama abad ke-20 menjadi jaringan anak perusahaan komunikasi yang tersebar di seluruh Amerika Utara. Monopoli telekomunikasi yang dikenal sebagai "Bell System" muncul, dinamai menurut nama pendiri perusahaan dan orang yang dianggap sebagai penemu telepon, Alexander Graham Bell.

Regulator antitrust berulang kali mengejar perusahaan karena menyalahgunakan status monopolinya. Akhirnya, pada tahun 1982, menghadapi kemungkinan kalah di pengadilan, AT&T setuju untuk memecah diri menjadi tujuh perusahaan kecil, yang beberapa di antaranya masih beroperasi sampai sekarang.

Microsoft hampir memiliki nasib serupa pada 1990-an, ketika pengadilan memerintahkan perusahaan teknologi itu untuk memecah unit perangkat lunak dan unit sistem operasinya menjadi dua entitas. Microsoft menghindarinya dengan penyelesaian finansial, tetapi tidak pernah benar-benar pulih dari kerugian yang timbul karena masalah tersebut.

Big Tech tak lagi dicintai?

Pertanyaannya sekarang adalah apakah regulator dapat mengendalikan perusahaan raksasa digital yang mereka izinkan untuk berkembang tanpa terkendali selama dua dekade terakhir. Pada awalnya, Facebook, Google, dan perusahaan Silicon Valley lainnya menghadapi sedikit tekanan regulasi. Sebaliknya, banyak pihak yang berkuasa memuji mereka sebagai inovator, dengan mengatakan bahwa mereka akan membawa AS ke dominasi teknologi global dan menciptakan ribuan pekerjaan.

"Akuisisi Instagram dan WhatsApp yang kami lakukan telah secara dramatis meningkatkan layanan mereka dan membantu mereka menjangkau lebih banyak orang. Kami bersaing keras dan kami bersaing secara adil. Saya bangga dengan itu," kata pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg kepada karyawannya menanggapi tuntutan tersebut.

"Pemerintah sekarang menginginkan perombakan, mengirimkan peringatan mengerikan kepada bisnis Amerika bahwa tidak ada penjualan yang final,'' kata Penasihat Umum Facebook Jennifer Newstead dalam sebuah pernyataan.

Atmosfir untuk Big Tech menjadi semakin dingin. Enam tahun dan setidaknya dengan banyaknya skandal sejak membeli WhatsApp, opini publik dan politik mulai memburuk terhadap perusahaan raksasa Silicon Valley. Minggu ini saja, badan regulator di seluruh dunia telah mengeluarkan undang-undang dan denda yang dimaksudkan untuk memberikan pukulan kepada perusahaan seperti Facebook, Apple, Google, dan Amazon. Pada bulan Oktober, Departemen Kehakiman AS mengajukan gugatan antimonopoli terbesarnya dalam beberapa dekade, menuduh Google menyalahgunakan posisinya dalam penelusuran dan periklanan online. (na/hp)

Jalan panjang tuntutan hukum

Tuntutan untuk Facebook berbeda dari yang ditujukan untuk Google. Facebook diminta secara eksplisit untuk menjual WhatsApp dan Instagram. Sementara langkah drastis seperti itu tidak mungkin terjadi dalam jangka pendek, orang-orang yang mengetahui masalah tersebut berpikir bahwa tuntutan hukum tersebut dapat menjadi dasar untuk membongkar Facebook.

"Ada kemungkinan besar hakim akan menemukan pelanggaran undang-undang antitrust," kata John Newman, profesor hukum antitrust di Universitas Miami, kepada Bloomberg News. Perpisahan (antara Facebook, Instagram dan WhatsApp) akan menjadi langkah "default" selanjutnya, tambahnya.

"Sulit untuk memenangkan gugatan antimonopoli dan yang ini tidak jauh berbeda," tambah Rebecca Allensworth, profesor hukum di Vanderbilt University. Tapi dalam kasus antitrust, pemerintah punya tuntutan yang kuat, katanya.

Iklim politik tidak akan bersahabat dalam waktu dekat. Raksasa teknologi sudah menghadapi banyak tekanan di bawah pemerintahan Trump, dan presiden terpilih AS Joe Biden mengatakan memisahkan perusahaan seperti Facebook harus dipertimbangkan. Fakta bahwa topik tersebut telah menjadi masalah bipartisan di AS adalah salah satu kekhawatiran terbesar di Silicon Valley.

"Tuntutan hukum ini menandai titik balik penting dalam pertempuran untuk mengekang monopoli Big Tech dan untuk menghidupkan kembali penegakan hukum antimonopoli, '' kata Alex Harman, advokat kebijakan persaingan untuk Public Citizen, sebuah kelompok advokasi konsumen nirlaba, kepada kantor berita AP.

Tuntutan hukum baru terhadap Facebook menyoroti kejelasan tujuan dan momentum yang dapat menggoyahkan keseimbangan kekuatan di dunia digital. Minggu depan, Komisi Eropa berencana untuk mengungkap undang-undang baru terkait layanan digital dan ekonomi digital di Uni Eropa. Tentu di sana juga akan ada konsekuensi besar bagi perusahaan seperti Facebook.




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

+ Indexs Berita

Berita Terbaru

Berita Utama

Berita Populer

Berita Pilihan

View all comments

Write a comment