Al Haris Tanggapi Soal Kasus Gagal Ginjal Akut

By Chelba Polanda 22 Okt 2022, 18:36:33 WIB Kesehatan
Al Haris Tanggapi Soal Kasus Gagal Ginjal Akut

Gubernur Jambi Al Haris menanggapi terkait dengan kabar penyakit gagal ginjal akut (misterius) dengan mengintruksikan Dinas terkait untuk memantau peredaran obat yang ada di seluruh apotik. 

Berdasarkan laporan dari Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) sebanyak 131 kasus ditemukan, 3 kasus diantaranya ditemukan di Provinsi Jambi."Saya minta Kadis Kesehatan bikin instruksi, apotik yang menyediakan obat kita cek jenis obat yang dijual, pastikan tidak ada obat yang merusak sistem tubuh anak kita beredar,” kata Al Haris.

Al Haris juga meminta Bupati, Walikota se Provinsi Jambi untuk turut memantau peredaran obat di apotik maupun toko obat."Saya juga minta Bupati dan Walikota mengawasi apatik dan toko obat,” ujarnya.

Al Haris menyebutkan perlu dilakukan sosialisasi ketengah masyarakat terkait obat-obatan. “Karena ada kebiasaan sebagian masyarakat kalau demam, biasa membeli obat bebas tanpa mengetahui kandungannya. Jadi ini perlu diberikan pemahaman, kedepan kita perlu sosialisasi berkelanjutan terkait obat-obatan,” tuturnya.

Seperti diketahui, sebanyak 5 produk obat sirup yang diuji dinyatakan mengandung cemaran Etilen Glikol (EG) di atas ambang batas aman. Terhadap hasil itu produk sirup tersebut diminta ditarik dan dimusnahkan oleh instansi farmasi.

Penarikan mencakup seluruh outlet antara lain pedagang besar farmasi, instalasi farmasi pemerintah, Apotek, instalasi farmasi Rumah Sakit, Puskesmas, Klinik, Toko Obat, dan praktik mandiri tenaga kesehatan.

Berikut lima produk obat sirup ditarik dari peredaran:

1. Termorex Sirup (obat demam), produksi PT Konimex dengan nomor izin edar DBL7813003537A1, kemasan dus, botol plastik ukuran 60 ml.

2. Flurin DMP Sirup (obat batuk dan flu), produksi PT Yarindo Farmatama dengan nomor izin edar DTL0332708637A1, kemasan dus, botol plastik ukuran 60 ml.

3. Unibebi Cough Sirup (obat batuk dan flu), produksi Universal Pharmaceutical Industries dengan nomor izin edar DTL7226303037A1, kemasan Dus, Botol Plastik ukuran 60 ml.

4. Unibebi Demam Sirup (obat demam), produksi Universal Pharmaceutical Industries dengan nomor izin edar DBL8726301237A1, kemasan Dus, Botol 60 ml.

5. Unibebi Demam Drops (obat demam), produksi Universal Pharmaceutical Industries dengan nomor izin edar DBL1926303336A1, kemasan Dus, Botol ukuran 15 ml.




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

+ Indexs Berita

Berita Terbaru

Berita Utama

Berita Populer

Berita Pilihan

View all comments

Write a comment

Loading....



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.